Body Rafting at Citumang

Bagi orang yang suka jalan-jalan, ngeliat tanggal merah nempel sama hari Minggu adalah kesempatan banget untuk merencanakan perjalanan yang agak panjang. Maklum, gw bukan type orang kantor yang hari Sabtu libur, jadi libur sebanyak dua hari rasanya ‘wah’! *kasian gw*. Dan enaknya tergabung sama temen-temen yang doyan jalan juga semua rencana udah diatur dan tinggal bilang mau ikut atau ngga. Waktu itu beberapa hari sebelum Sabtu, 15 Agustus 2015, salah satu  temen jalan gw yang namanya Ucup Alamsyah Duta Jomblo se-BSI ngajakin ke Citumang untuk body rafting. Saat searching di Mbah Google otomatis banget langsung excited karena udah lama gw pengen maen ke alam yang ada airnya tapi air tawar, itu berarti ngga ke laut atau pantai, tapi jangan gelanggang renang juga sih…

 

Masalahnya, saat gw tanya akan pake apa kesananya mereka bilang akan pake motor. Kayaknya kadang-kadang gw termasuk tukang maen yang lumayan rewel dan jauh dari level nekat, karena gw pikir nanti disana gw akan beraktivitas fisik, rasanya gw ga akan kuat kalo harus ke Pangandaran pake motor. Kasian badan gw kalo harus diforsir haha! Beruntungnya adalah makin hari makin banyak yang pengen ikut dan ada yang mencetuskan ide untuk sebagian rombongan pake mobil aja. Yippie!

 

Singkat cerita, kami berangkat dari Bandung hari Sabtu jam 9 malam. Dalam hati udah ketar-ketir karena pengalaman yang sudah-sudah kalo momennya libur nempel begini pasti akan kena macet walaupun perginya malam. Tapi ya sudah, berdoa saja, toh kena macet mah resiko lah, kalo ga mau kena macet ya ga usah pengen maen :p Kami memastikan perut sudah terisi biar ga masuk angin, obat-obatan tersedia dan cemilan numpuk. Maka cuss! Kami cabut!

 

Syukurlah kendala di jalan ngga parah, paling hanya padat merayap sebentar, ngga sampai kena macet lama. Bapak Wahyu Chuvez sebagai supir yang ahli juga bawa mobilnya cukup oportunis, ada celah dikit langsung hajar! Sejujurnya, diem-diem hati gw pengen nginjek rem kalo dia udah mulai ngabret bawa mobilnya. Syerem aja gituuu… tapi kalo bener-bener udah pengen memperingatkan untuk jaga kecepatan, beberapa kali gw ngomong sih yaa daripada daripada…

 

Kami kontekan sama rombongan motor dan mereka udah jalan juga dari Bandung dari tempat yang beda saat kami berangkat tadi. Entahlah mereka akan atur meeting point-nya dimana, gw tidur ajah! Sekitar jam setengah dua malem kami menyamakan suara bahwa kami berdelapan di dalam mobil sudah lapar (lagi). Agak aneh juga ya koq ngerasa laper jam setengah dua malem? Padahal kalo di rumah, tiap jam segini gw ngga ujug-ujug bangun cari makan karena lapar tuh. Well, anyway, kami ternyata udah sampe Ciamis, kota kecil yang bersih. Mata semua orang jelalatan cari tempat makan yang masih buka. Hmm… susah juga cari makan tengah malem. Dua kali kami berhenti di tenda makan pinggir jalan kami ditolak karena dagangannya  sudah habis. Yaaaa L kami mengaduh kecewa. Nasiibb!

 

Makin lapar, makin kuat doa kami untuk menemukan tempat makan. Amazingly, kami ketemu rumah makan padang yang terang benderang, pintunya terbuka dan display makanannya masih ngebul! Ah, rezeki banget ini mah! Maka kami kalap makan masakan padang yang enak itu. Setelah kenyang, kami kembali menjadi anak baik dan pendiam. Masuk ke mobil semuanya dengan mudahnya tertidur (lagi) dan membiarkan Mang Wahyu berkendara dengan tenang tanpa ribut-ribut brutal orang kelaparan.

 

Gw buka mata ketika mobil koq rasanya ngga maju. Oh ternyata kami lagi di meeting point, kami sudah ketemu dengan temen-temen lain yang pake motor. Cuma beristirahat sebentar dan menyamakan tujuan dan visi (ya elah) kami jalan lagi menuju Batu Hiu untuk merebahkan diri di tempat saudaranya seorang temen dari rombongan ini. Cuss lagi!

 

Setelah berkali-kali istirahat kami akhirnya sampai di Batu Hiu sekitar jam tujuh pagi, tapi ternyata rombongan motor belum sampai. Orang-orang makan (sarapan) lagi, tapi gw milih tidur aja dalem mobil. Jendela dibiarin terbuka biar sejuk dari luar kerasa, mata yang sembab karena tidur terus gw tutupin pake kacamata hitam. Wangi rumput basah di halaman kantor desa tempat kami parkir rasanya kayak membersihkan dada. Tenang banget. Baru di perjalanan doank gw udah berasa refreshed 😀

 

Temen-temen yang pada sarapan belum selesai, eh, gank motor udah pada dateng. Berangkatlah lagi kami ke tempat untuk tidur beneran. Ngeliat orang-orang yang semalem suntuk berkendara salut banget sama badannya yang pada kuat! Walaupun dari mata keliatan banget mereka kelelahan. Begitu semua kendaraan di parkir, teras luas yang lantainya dingin jadi tempat tidur berbelas-belas orang. Sementara para cewe dikasih kamar untuk tidur. Gw sendiri sih udah berasa cukup banget tidur mulu, jadi gw cuma ngobrol dan jajan-jajan aja bareng temen yang ngga tidur.

 

Sekitar jam sepuluh, semua orang siuman dan disuguhi air kelapa. Syeger! Kami lalu ganti baju untuk main air dan pergi ke tempat body rafting. Yahuuu!!

 

Pemandangan pertama kali yang gw tangkep, tempat wisata ini lumayan penuh. But, yah, masa iya mau balik lagi ke Bandung sebelum maen? :p Seorang temen jadi koordinator untuk ngurus-ngurusin keuangan dan lainnya. Kami disuruh penjaga Citumang untuk antri nyari jaket pelampung sendiri. Gw, disuruh rebutan hal-hal begitu lawan orang-orang yang kebiasaan nyalip = no chance! Eh ternyata temen-temen serombongan gw juga santei banget! Saking santainya sampe dua jam lebih nunggu jaket pelampung belum ada satu pun yang dapet *tepok jidat* Lama-lama bete juga ga dapet giliran terus, akhirnya kami minta bantuan sama salah satu guide yang hilir mudik. Hasil dari ngomel-ngomel kami, barulah diprioritaskan jaket-jaket pelampung yang baru selesai dipake untuk rombongan kami dulu.

 

Yak! Selesai dengan bete-nya, dengan langkah ringan dan girang kayak anak kecil diajak maen, kami ngikut guide yang menuntun. Kami diminta untuk trekking dulu sekitar 15 menit, gw? tentu saja ngga keberatan! Suara air sudah sangat menggoda dan membangkitkan semangat buat main! Begitu sungai udah di depan mata… Waw, God! It was beautiful…

Citumang (2).jpg

Pada dasarnya menurut analisa dasar gw yang sederhana, body rafting merupakan aktivitas outdoor yang caranya adalah menghanyutkan diri di sepanjang sungai dengan hanya dibekali jaket pelampung dan helm dan diharapkan kita cukup terhibur dengan itu. Ngga pakai boat, kano, rakit atau apapun. Gw khawatir? Tentu tidak!

Citumang (1).jpg

Kesegaran air sungai yang dingin benar-benar menghibur! Sesaat setelah nyebur, kami diajak naik tebing sempit hanya cukup untuk 1 orang setinggi 7 meter. Artinya, setiap orang yang memutuskan untuk naik, ga akan punya celah untuk balik lagi turun tebing kecuali loncat ke sungai. Naik tebingnya sebenernya cukup gampang karena ada akar-akar yang menjalari tebing sebagai pijakan dan pegangannya. Nah, yang sulit adalah memantapkan niat untuk berani loncat atau ngga setinggi 7 meter. Gw? ya ngga berani lah! Hahaha! Tapi serius, gw belum segila itu. Gw mah nonton aja orang-orang jejeritan seru lompat-lompat seperti gw punya sepanjang hari untuk dihabiskan hanya ngeliatin orang ini.

 

Setelah berkali-kali guide kami bilang “Yuk, jalannya masih jauh.” Kami akhirnya nurut buat nerusin perjalanan tapi baru beberapa meter kemudian ambil foto, beberapa meter lagi ambil foto lagi. Cape deh! :p Ada banyak undakan yang bikin sungai keliatan kayak terbagi jadi air terjun-air terjun mini. Dan ga ada pilihan selain loncat-loncat dari dataran yang lebih tinggi ke dataran yang lebih rendah untuk menyelesaikan perjalanan. Di sepanjang sungai boleh banget kita naik tebing yang lebih rendah lalu loncat ke sungai. Gw juga nyoba naik ke tebing yang sekitar 4 meter, bergelantungan di tali tambang besar kayak Tarzan lalu menjatuhkan diri ke sungai. Ah, fresh sekali!

 

Setelah jalan (hanyut) lagi beberapa lama, kami menemukan tangga yang terbuat dari tali tambang juga lalu loncat lagi. Begitu seterusnya. Setelah ‘mainan-mainan’ habis, kami cukup mengambang saja dan ngga ngelakuin apapun untuk nerusin perjalanan. Air segar dan hangat sinar matahari yang menyorot wajah gw adalah kombinasi dan arti sesungguhnya dari kata refreshing. That was really refreshing. Sisa dari berenang hari itu tinggal membiarkan diri hanyut kesana kemari dibawa arus.

 

Yang gw khawatirkan pada awal body rafting ini setelah ke-bete-an menunggu pelampung adalah rute sungai yang pendek dan ngga seimbang sama penantian lama kami tadi. Tapi nyatanya, jauh melebihi ekspektasi. Secara keseluruhan, sungai ini luas dan panjang. Banyak pengunjung lain yang bergabung pun ngga jadi masalah karena ruang masih sangat terbuka. Alamnya masih sangat alami dan semoga terus dijaga seperti itu. Oya, kami juga sempat foto membentuk lingkaran dengan posisi semua badan terapung, sok sok kayak My Trip My Adventure gitu :p Menutup perjalanan setelah hanyut lebih dari satu jam, kami foto oray-orayan atau ular-ularan biar nambah alay haha!

 

Khawatir ngga kebagian WC, kami buru-buru berniat bilas tubuh sementara sebagian lain langsung pulang ke homestay karena satu jam mendatang mereka harus ikut ujian online haha absurd! Jangan salah, fasilitas WC yang disediakan sangat banyak dan bersih. Menyenangkan! Setelah selesai, gw ke Mushola dan tempatnya juga terawat, rapi, wangi, bersih. Jempolan!

 

Lupakanlah dua jam kekecewaan nungguin jaket pelampung yang lama banget karena itu semua terbayarkan. I was totally happy! *nyengir lebar*

 

…bersambung…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s