Kejutan Hidup #30HariMenulis Hari ke-3

You know, agak sulit untuk menulis tulisan tema romantis ketika mood malah lagi pengen menusuk orang tepat di dada dengan tombak. Tapi ini dia tantangannya, kalau tuntutan yang ada harus nulis tema tertentu, mari coba penuhi saja. Ehm…

***

 

Tepat saat gw mau cabut dari rumah untuk latihan boxing, ada telpon masuk

“Ya?” sapa gw singkat.

“Hai Mauryn. Lagi dimana?”

“Otw latihan, ini siapa ya?”

“Ini aku. Kamu delete nomor aku?”

“Aku yang mana ya?” mulai deh ga penting begini “Gw buru-buru nih. Bisa dipersingkat?”

“Oh ini Dion. Masih inget?”

“Iya. Ada apa ya?”

“Hari ini nyantei ga? Bisa ketemu ga?”

“Palingan setelah latihan gw free. Sekitar jam makan siang.”

“Kamu latihan dimana?”

“BCW. Kita ketemu disana aja kalo mau.”

“Okay, that’s great.”

“Ok. See you there.” Gw langsung tutup sambungan telepon. Gw udah sangat telat!

 

Kacamata hitam gw rasanya kali ini lebih berguna karena berhasil menutupi tatapan kosong gw. Didalam pikiran mengulang lagi kejadian hampir setahun lalu di tempat kerja dulu saat pertama gw ketemu Dion. Dengan sangat mudahnya gw jatuh hati sama totally stranger. Dan dia tahu gw suka dia. Dan dia ga suka sama gw. Dan itu memalukan. Sampai akhirnya gw cabut dari kantor itu dan sejujurnya gw agak lega karena ga perlu lagi ketemu Dion. Tapi… pagi ini terima telpon dari dia rasanya ada sesuatu yang jatuh di dalam hati gw. Kemungkinannya mungkin dia bermaksud menyerahkan undangan pernikahan dia.

 

Lamunan gw sedikit menorehkan sesuatu di dada karena… gw masih suka dia. Gw masih sendiri tapi belum desperate saking lamanya jomblo, tapi… ah gw terlalu banyak berandai-andai sampe salah ambil arah. Athlete kesayangan gw dengan sabar menemani walaupun majikannya ini sering banget salah arah atau salah ambil belokan.

 

Okay! Akhirnya sampe juga di gym Muay Thai tujuan gw. Tepat ketika temen-temen lain baru mulai stretching. Gw hanya buka kaos dan lempar sport bag ke pojokan loker (bukannya masukin tas dengan tertib dan rapi) dan pelatih gw hanya geleng-geleng kepala. Gw? Nyengir 😀 tank top dan celana training gw emang paling nyaman buat dipake latihan. Kali ini setelah pemanasan sedikit, agendanya hanya sparring dengan sesama anggota se-gym. Setiap sparring gw ngerasa lebih bebas aja gitu ga terlalu harus konsen mempelajari gerakan-gerakan baru. Bagus bukan buat keadaan gw saat ini..? dimana… konsentrasi gw lagi terpecah…

 

Semesta lagi memanjakan gw karena dari tadi gw minta waktu dipercepat, lalu latihan selama 2 jam pun ga kerasa.

“Makan siang bareng yuk!” ajak Ayu, salah satu temen gw.

“Umm… gw ada janji sama orang.” Jawab gw ragu.

“Waw, tumben!” respon Ayu sambil ngeloyor pergi. Becandaan kami memang sekasar dan semenyakiti itu.

Gw pake lagi kaos longgar yang ngga terlalu nutupin tank top gw, cepol rambut yang tinggi, dan kacamata hitam yang beralih fungsi jadi bando. Saking deg-degannya, gw ga inget perjalanan dari gym lantai 3 ke tempat makan yang ada di lantai 1. Tiba-tiba udah sampai di depan restoran favorit gw dan Dion udah lambai-lambai dari kejauhan. Waw, udah lama banget ga ketemu wajah favorit ini.

 

“Hai!” sapa Dion langsung berdiri ketika gw udah didepan meja dia, mengulurkan tangan.

“Hai.” Jawab gw berusaha ramah. Sebagai cewe tomboy dan jutek, setelan default wajah gw memang kurang bersahabat.

“Silakan duduk. Mau pesen makan apa Ryn?” tanyanya ramah.

“Umm…” gw bahkan belum buka buku menu. Dia duduk berhadapan sama gw dan bikin gw makin nervous.

“Kamu lagi diet ga?” Wah gay abis nih hahah!

“Oh ngga. I eat everything.” Jawab gw nahan ketawa.

“Kirain diet, ngeliat instagram kamu lagi latihan Muay Thai biasanya dibarengin sama diet.” Dan stalker… gw cuma senyum aja deh, tapi tetep mengagumi sih :p

“No, gw ga diet.” Gw menegaskan sambil senyum “Kita pesen sekarang?” otomatis tangan gw diangkat buat manggil waiter.

“Chicken Cordon Bleu, air mineral dan cokelat panas.” Pesan gw.

“Make it two.” Pesan dia. Ya elah, ngapain dia repot-repot buka buku menu?

 

“So, ada apa minta ketemu hari ini?” tanya gw terus terang. Gw ga sanggup lagi nahan deg-degan ini. Hancurkan saja hati gw sekaligus!

“Emm… kamu punya pasangan?” pertanyaan yang agak beresiko.

“Belum” jawab gw singkat tanpa ekspresi apapun. Dia ngotak ngatik sebentar laptop yang tergeletak di pinggirnya.

“Aku punya design undangan, warna item, aku pengen nunjukin kamu, menurut kamu bagus ga?” kata Dion tanpa memindahkan pandangannya dari layar laptop. Damn pertama, firasat gw bener kan dia ngasih liat undangan. Damn kedua, he make it in black, my favorite color 😥

“Emm…” gw gelagapan. Layar laptop disodorin menghadap gw yang ngga tega sama hati sendiri untuk dipatahin. Pandangan gw terpaku di mata Dion yang juga sama-sama natap mata gw.

“Nih liat, bagus ga?” dia maksa gw buat menghadapi kenyataan.

 

Slide pertama terukir cover undangan dengan inisial M & D. Undangannya bernuansa hitam dan emas, anggun sekali. Slide kedua dibagian atas tertulis doa untuk calon pengantin dan setengah halaman sisanya dibiarkan kosong. Slide ketiga, gw udah sangat gugup sampe ngerasa tangan kaki gw dingin banget dan wajah gw mati rasa, tertulis nama mempelai wanita Mauryn Andriane dan mempelai pria Dion Djayadisastra. Hati gw berasa dibawa naik kora-kora yang ada di Dufan. Mulut gw terbuka bersiap nanya sesuatu atau paling ngga mengeluarkan ucapan ‘Emm..?’ tapi ga ada apapun yang keluar.

 

“Bagus ga?” tatapannya ceria dan menggoda sekaligus. Gw suka mata jernih yang kedalamannya bisa membawa gw ke imajinasi terindah dan terliar. Dan cuma Dion yang punya mata semacam ini. Atau mungkin hanya karena gw lagi terkagum-kagum sama dia, jadi gw bilang begini. “Hei?” Dion melambaikan tangan. Tadi itu adalah 5 detik yang memalukan banget.

“Oh… bagus… eh maksud gw, ini maksudnya apa? Ada Mauryn Andriane lain yang lu kenal?” gw harap engga sih, gw harap itu nama gw.

“Ngga, ini nama kamu. Makanya aku nanya pendapat kamu. Kalo kamu ga suka, kita ganti design dan warna.” Ungkap Dion enteng. Sementara pikiran gw acak-acakan. Gw menunjukkan ekspresi bingung dan berharap Dion meluruskan apa maksudnya tanpa gw minta “Oh, atau aku yang kegeeran ya?” ia kemudian sadar dari jauh lamunannya lalu langsung berpijak didepan mata gw. Gw memicingkan mata.

“Gw rasa harus ada yang diluruskan disini. Gw ga ngerti sama sekali sekarang.” Pesanan datang dari hantaran waiter. “Dan mungkin sekarang gw jadi berasa ga nafsu makan hahaha!” kami berdua ketawa, melemaskan otot-otot dan perasaan yang tegang.

 

“Well, oke aku seharusnya ngejelasin dulu dari awal. Jadi… ehm… aku suka sama kamu. Maaf kalau harus bikin kamu nunggu setahun baru aku bisa ngomong begini.”

“Gw ga nunggu.”

“Tapi kamu masih sendiri kan? Dan aku tahu dulu saat kamu suka aku, kamu tulus.”

“It was long time ago…”

“Emang udah ngga ada sisa rasa buat aku?” pertanyaan menghenyak.

“Emm…” berhenti sejenak biar keliatan dramatis “Ada sih.”

“Wuh.. thank God!” Dion kelepasan bilang lega! “Jadi, aku pikir aku pengen yakinin hati aku dulu buat kamu. Dan saat aku yakin, aku langsung lamar kamu daripada lama pacaran.” Sambungnya.

“Lu sungguh ngambil langkah yang beresiko.” Makanan belum disentuh. “Bisa aja kan gw ga mau?”

“Memang bisa aja. Tapi selalu ada dua kemungkinan, bukan?”

“Listen Dion, lu belum tau gw dan juga sebaliknya. You can’t just ask some stranger to marry you.”

“I can. Buktinya aku lagi ngelakuin ini. By the way, aku udah dapet list gedung, catering, WO dan lain-lain.” Ujarnya polos.

“You kidding me, right?”

 

“Ngga sama sekali.” Jeda sebentar. Tangannya berhasil mencapai tangan gw dengan perlahan dan dia megang tangan gw. Gw ga menghindar. “I want you. And I know you want me as well.” Satu tangan lain merogoh saku kemejanya dan mengeluarkan kotak cincin beludru berwarna merah. Perasaan gw? Ga usah ditanya. “Maukah nikah sama aku?” pintanya.

“Emm…” minuman belum disentuh “Why?” malah itu yang keluar dari mulut.

“I just want you. No one else.” Rambut rapi yang terkesan basah karena pomade, wajah bersih, mata coklat jernih, hidung mengagumkan, bibir manis. God, gw tahu pernikahan ga hanya tentang tampilan. Tapi cara dia…

“Oke, gw mau nikah… sama lu”

“Thank you.” Dion menyematkan cincin di jari manis dan mencium punggung tangan gw. Tiba-tiba seorang waiter menghadiahkan sebuket bunga… gw ga tau ini bunga apa, dan ngasih ucapan selamat. Gosh! Mimpi apa gw semalem?

 

Hidup… memang ngga bisa diprediksi. Sama sekali. Sebentar datar, sebentar menukik tajam, sebentar kemudian meroket. Tahun lalu, saat gw tau perasaan gw ga bersambut, gw segera meninggalkan keinginan apapun itu yang berhubungan sama Dion. Tapi, ada satu titik didalem sini yang gw sisain, sengaja gw sisain, entah kenapa. Baru pagi ini gw hampir desperate karena tak kunjung punya pasangan gara-gara doyan nolak orang, tiba-tiba bercincin lamaran cowo idaman tahun lalu yang bahkan hampir terlupakan. Kejutan Tuhan memang tidak terkira dan tidak beraba-aba. Gw sebentar lagi menikah! 😀

 

bunga.jpg

 

 

 

*Maafkan tulisan ini 😦

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s