NgeTrip Lageee… (last part)

Balik ke homestay setelah main sofa boat, kami diantar lagi dengan perahu tadi. Berlayar-layar lagi mengeringkan badan setelah basah-basahan lagi. Aduh sepoi-sepoinya angin bikin hati ringan dan tenang. Udah jejeritan pula, berasa ‘lepas’ beban-beban. Ini guide-nya kayaknya memang sengaja bikin perjalanan kemana-mana lama. Karena di perahu kami sempat tidur -lagi-. Well, ini lah klimaks liburannya. Leyeh-leyeh di perahu tengah laut. And, gosh, gw suka banget pemandangan laut yang berbatasan sama langit 😀

 

Sampai di homestay jam 1 siang, gw orang pertama yang mandi karena bisa dibayangin 1 kamar mandi dipake 12 orang akan selesai berapa lama? 2 jam! Yep, semua orang akhirnya selesai mandi di jam 3 sore ketika gw orang pertama yang mandi udah pengen mandi lagi kegerahan haha! Makan siang lagi dan ga nafsu lagi. Gw pengen nyoba nelpon 14045 sih siapa tau bisa delivery ke Pulau Tidung tapi… hahah lupakan!

 

Udah kerasa cape main air tapi masih pengen jalan-jalan sekalian beli oleh-oleh dan kami masih saja bersungut-sungut tentang ketidaksiapan sepeda. Tapi sebenarnya jikapun ada sepeda, malah ga akan nyaman juga sih ngeliat kepadatan jalan yang sepenuh itu. Hanya sepuluh orang yang cabut dari homestay buat jalan-jalan karena yang dua masih pada tidur (antara kecapean atau emang doyan tidur :p wkwk!). Gw yang berniat beli oleh-oleh doank cuma ikut jalan sampai setengah perjalanan aja. Manjanya lagi kumat jadi ga mau cape-cape hehe. Tiga cewe lainnya pisah buat foto-foto di sekitaran gw beli oleh-oleh. Satu pasangan lainnya pisah karena mau romantis-romantisan memperingati 2 tahun pernikahannya ciee (gw kapan? :p) yang lainnya jalan terus sampai Jembatan Cinta. Jadi, ini kali pertama kami berpencar. Sebel juga sih, soalnya akan banyak foto bagus temen-temen yang ga ada gw-nya hahah!

 

Balik ke homestay, dua orang yang ditinggal karena tidur udah siuman. Makan malam juga udah siap sedia, tapi sesungguhnya… gw skip. Di poin ini gw bener-bener kangen KFC 😥 Ga lama sang guide datang untuk ngasih tau jam 9 malam nanti akan dijemput untuk acara barbeque. Baiklah, sementara menunggu jam 9 dan nunggu orang-orang pulang dari jalan-jalannya, gw bermaksud tidur dulu bentar. Saat gw melempar badan ke kasur bermaksud cari posisi nyaman untuk kepala gw yang telungkup, gw meraba ada yang basah di sekitaran bantal. Baru aja gw mau bilang ‘Roh, ini bekas rambut lo? Basah banget sih’ Tapi karena penasaran gw cium tangan gw yang sudah terlanjur megang basahan tadi. Itu bau air pipis. Gw langsung bangun dan teriak

“Siapa yang pipis di kasuurr??” orang-orang yang ada langsung menghampiri kamar saat gw menjauh. Yang lain menyibak selimut yang memang acak-acakan lalu… Jackpot! Ada kotoran kucing di deket bantal tadi! Argghhh!! Ga ada yang bisa melebihi kesialan ini! This is literally SHIT happened. Damn! Mood gw mendadak menukik tajam. MALES!

 

***

 

Singkat cerita (disingkat aja udah) sprei dicabut, permukaan kasur dibalik dan gw masih bete sementara yang lain pada ngetawain. Saat orang-orang nanya kenapa bisa gitu? Kenapa bisa ada kucing masuk? Gw ga tau. Dan ga mau tau! Udah gitu aja. Lalu, kami dijemput untuk barbeque-an di pinggir dermaga. Gw hanya ingin ngelupain shit happened itu sebentar sampai akhirnya nanti gw harus tidur di kasur sial tadi.

 

Jreng-jreng! Surprise! Sepanjang lapangan luas, udah ada dangdutan lengkap dengan biduan-biduan yang bajunya… ah sudahlah! Kayak 17-an gitu dan kebanyakan bapak-bapak merapat deket biduan buat nyawer, plus! Minuman keras. Kami dikasih tikar di bagian pinggir dan diminta menunggu sambil guide tadi masakin seafood untuk kami. Baguslah ga usah repot masak-masak.

GBR BBQ.JPG

Salah satu temen cewe gw sepertinya ga kuat nahan pengen goyang. Jadi dia mendekat, mendekat, dan ikut joget bareng biduan. Bahkan ikut nyanyi. Kami yang dipinggir sih udah tepok jidat aja geleng-geleng kepala hahah! Bagusnya, dia disawer juga sama bapak-bapak. Seafood datang! Gw cuma icip-icip dikit doank. Dua hari begini seharusnya pulang ke Bandung gw udah kurus! Oh dan kemudian datang juga dedengkot tour guide kami yang minta pelunasan. Temen gw yang lagi dangdutan kami panggil karena dia yang jago nego. Dengan segala complain yang kami ajukan, pembayaran di diskon beberapa ratus ribu dengan sedikit permintaan maaf dari pihak guide. Well, whatever.

 

Liat jam ternyata hampir tengah malam, jadi kami memutuskan untuk pulang. Tapi sebelumnya kami hitung dulu hasil saweran temen gw. Hampir sampai dua ratus ribu haha! Yu ah balik homestay, hadapi kasur sial dan terpaksa tidur. Harus tidur. Hari ini cape banget.

 

7 Mei 2016

 

Last day! Bangun tidur gw baca rundown lagi, tertulis ‘jalan pagi ke Jembatan Cinta’. For God sake, I had enough with Jembatan Cinta. So thank you, gw mandi aja dan langsung sarapan enak. Setiap sarapan pasti enak. Kali ini nasi goreng ditambah telur mata sapi hangat WUUH mantap! Sarapan selesai, packing juga selesai, sekitar setengah 10 guide dateng untuk nganter kami ke kapal. Yay! Pulang!! Akhirnyaaaa!

GBR KURSI ORANGE.jpg

GBR LESEHAN KAPAL 2.jpg

 

Nih wujud didalam kapal. Kursi keras orange hanya beberapa aja di setiap sisi, sisanya lesehan semua. Kemarin kebetulan ada bangku kosong jadi gw duduk aja sementara yang lain yang ngga dapet bangku ya lesehan. We’re excited to go home!

GBR DI KAPAL

Kali ini gw ga minum antimo karena lebih pengen menikmati perjalanan. Sejujurnya, bad feeling gw masih berasa walaupun gw berusaha abaikan. Melihat muatan kapal yang banyak dan bertambah terus saat kapal menjemput orang-orang di Pulau Payung, gw khawatir beban kapal jadi overload. Dan sebenarnya itu bukan urusan gw sih, tapi urusan pengurus kapal. Well, yang gw bisa cuma berdoa sekuat-kuatnya semoga selamat sampai tujuan.

 

Tidak semulus itu. Ditengah jalan (ditengah laut, maksudnya) gw kebangun gara-gara suara berderak-derak dari atap kapal. Bukan karena ada hujan, tapi entah karena apa kapalnya yang sepertinya berusaha mempertahankan posisi. Nakhoda kapal lalu banting setir dan bikin kapal jadi terombang-ambing ngga karuan dan semua orang teriak panik. Saking paniknya bahkan bapak-bapak yang tadinya duduk sejajaran sama gw loncat dan ngelemparin life jacket ke seseorang yang gw tebak sih istrinya.

 

Mesin kapal dimatikan dan nakhoda sepertinya nunggu keadaan kapal stabil. Semua orang di kapal terjaga dan keliatan banget wajah-wajah paniknya. God! Ini ditengah laut! Please! >o< Itu menjadi menit-menit yang sumpah menegangkan banget. Pelan-pelan nakhoda menyalakan lagi mesin dan mulai menjalankan kapal. Kapal jalan seperti biasa sih, tapi gw udah ga bisa tidur nyenyak lagi. Gw jadi sensitif dengan guncangan kapal yang rada keras atau derakan atap kapal yang kedengarannya jadi horor.

 

Perjalanan dari Tidung ke Muara Angke memakan waktu 3 jam tanpa macet. Udah kebayang tol Jakarta hari Sabtu pasti akan padat, jadi gw mengusulkan untuk ga usah lama-lama diem di Muara Angke. Setelah kapal merapat, kami langsung cabut ke tempat parkir jemput mobil naas yang akan kami naiki bersepuluh lagi. Capcus!

 

Sepanjang perjalanan Alhamdulillah dilancarkan dan ga kena macet yang parah, cuma agak padat aja. Gw iseng ngitung jumlah pengeluaran transport dan ternyata ada sisa uang lumayan buat makan siang kami. Gw tanya pada pengen makan dimana, ada yang mengajukan baso, nasi padang, pempek. Tapi gw bilang se tiga hari kemarin menu makan ga bikin nafsu, kayaknya ga ada salahnya kami balas dendam ke KFC. Right? Absolutely.

 

So, ini akhirnya. Nyampe Bandung, kami langsung ke KFC untuk makan siang yang telat karena udah jam setengah lima sore. Over all, semuanya berjalan menyenangkan. Dan kami bersyukur sampai di Bandung lagi dengan selamat tanpa kurang apapun (kurang putih sih). Bad things-nya sih kami anggap bonus lah. Semua perjalanan ga mungkin ngga ada dukanya. Ini juga jadi pelajaran biar di perjalanan berikutnya kami bisa mempersiapkan semua hal lebih matang.

 

GBR KFC.JPG

Dan hal yang gw dapet setiap kali pulang dari liburan, kemana pun itu, ke sekampret apapun keadaan mengantarkan gw, gw selalu merasa lebih kaya. Lebih kaya akan pengalaman, jelas, karena semua hal baru yang gw liat dan gw alami. Dan yang lebih penting, gw merasa lebih kaya secara batin. Kenapa? Saat gw baca di buku Naked Traveler bahwa traveling itu membuka pikiran biar ga narrow minded, I 100% agree. It is enrich me inside. Ada yang terisi di diri gw yang bikin gw open minded, ga banyak mikir keki dan lebih banyak mikir positive. Lagipula, hidup tidak diperuntukkan untuk dihabiskan di satu tempat.

GBR BER 12.JPG

“Kalo memang belum waktunya mati, pergi ke medan perang sekalipun, lu ga akan mati.

Kalo memang waktunya mati, diem dikamar seumur hidup dibawah selimut pun, lu akan mati.”

 

Tidung Trip, Mei 2016

 

GBR PEPATAH..jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s