NgeTrip Lageee… (part 3)

Jam 3 an tanggal 5 Mei

 

“Bisakah kita pulang besok aja?” tanya gw dengan sedih ngeliat keadaan se-begini-nya banget. Padahal kalau menurut jadwal, kami baru akan pulang tanggal 7 hari Sabtu. Lalu kami mulai membicarakan kemungkinan-kemungkinan yang ada. Masalahnya adalah, kalau kami narik jadwal kepulangan, kami harus memadatkan acara yang mana yang paling penting adalah snorkeling dan banana boat karena acara selebihnya yang ada hanya jalan-jalan aja. Saat membicarakan itu, hari sudah sore dan jelas ga bisa snorkeling sore hari. Jikapun kami besok snorkeling pagi dan selesai snorkeling langsung nguber kapal, ga akan keburu. Pertama, karena snorkeling selesainya sekitar jam 11 atau 12 siang. Kedua, karena jadwal kapal dari Tidung ke Muara Angke kayaknya sih hanya ada satu kali setiap harinya, itu pun cabut jam 9 menuju Muara Angke-nya. No way. Jadi, pertanyaan gw tadi gw telan lagi. Let’s just enjoy the holiday, then.

 

Dikarenakan kami ga punya sepeda, sore hari karena suntuk di homestay dan karena ga mungkin juga liburan diem terus di homestay, kami jalan-jalan bareng berdua belas menuju Jembatan Cinta tanpa guide, bermodalkan plang petunjuk. Sepanjang jalan crowded sekali antara pejalan kaki, sepeda, motor dan bentor (becak motor). Baru beberapa langkah jalan, pasti ada yang bunyiin klakson nyuruh minggir padahal trotoar juga ga ada. Hadeuh! Dari jalan yang kami lewati yang cukup jauh itu, sekitar 30-45 menit jalan kaki dari homestay ke Jembatan Cinta, gw perhatiin Tidung ga punya pantai yang bener-bener luas. Hanya sedikit disana dan sedikit disini. Untungnya yang sempet gw temuin saat itu kebetulan pantai biru keren dan pasir putih tanpa sampah. Good. Ditambah lagi…! pemandangan sunset yang keren

GBR SUNSET.JPG

Di sekitaran jembatan cinta adalah pusat bermain. Ada banyak warung dan stand-stand kayak bazaar gitu. Selain penuhnya jembatan itu, gw jg liat banana boat, sofa boat dan donut boat berseliweran ngelempar penumpang-penumpangnya yang jejeritan. Yang begini ini yang gw suka! Banyak juga orang-orang yang loncat dari jembatan cinta terjun ke laut di bawahnya, ini nampak menyenangkan sih, tapi ga minat ah gw (ga berani ah gw, red :p). Di hari ini sih kami masih jalan-jalan aja dulu sambil foto-foto ngumpulin stock DP hehe! Padahal udah gatel juga sih pengen main air!

 

GBR LOVE BRIDGE.JPG

Setelah bosen foto-foto dan karena hari udah gelap juga, kami memutuskan buat balik ke homestay. Yep, jalan kaki lagi 30-45 menit sambil diberisikin klakson dari arah sana sini. Gw suka trekking atau hiking sih, tapi untuk liburan kali ini gw sama sekali ga sign up buat jalan-jalan secara harfiah haha! Temen-temen lain juga terus jalan walaupun pada ngomel juga sih betapa jauhnya jarak antara homestay sama si icon Pulau Tidung itu. Beberapa kali juga kami sempat kehilangan arah harus ambil jalan mana menuju homestay karena plang petunjuk bisa dibilang minim dan ga terlalu ngebantu. Gw yang ngga terlalu bisa menghafal arah jalan? Ngikut aja lah 😀 Tadinya gw sempat mau cari lokasi di GPS sih hanya kemudian gw nyadar kalo gw ngga bawa-bawa ponsel. Yes! Sejauh ini gw berhasil lepas dari ponsel yang kalau di aktivitas sehari-hari sih bisa sampai 5 menit sekali gw cek notif bolak balik. Gw sendiri ngerasa udah kayak addicted to phone gitu dan sekaligus ngerasa kasian sama diri gw sendiri juga. Makanya momen liburan begini udah paling pas untuk lepas keterikatan gw sama ponsel. Gw memutuskan untuk non aktif-in ponsel selama liburan dan nyalain hanya untuk ngabarin Mama pas nyampe Tidung dan nanti nyampe Muara Angke saat pulang.

 

Setelah dengan tidak ikhlasnya menempuh jalan kaki selama itu, akhirnya jam 6 sore lebih kami sampai di homestay. Di teras sudah bertengger extra bed dan makan malam yang langsung kami hajar. Gw cuma hajar buahnya aja sih, karena nasi dan lauk pauknya masih saja ga menggugah selera walaupun menunya beda sama makan siang tadi. Bener-bener aneh karena kalau dipikir-pikir gw type orang yang selalu menunggu-nunggu waktu makan selanjutnya, tapi kali ini keinginan buat ngunyah pun ngga ada. Yah, yang penting jangan sampe sakit aja lah. Sebisa mungkin gw banyakin ngemil.

 

Jika harus strict sama jadwal, malam ini setelah makan seharusnya ada acara barbeque. Tapi saat kami ‘tagih’ ke guide-nya by phone, dia bilang barbeque hanya ada satu kali dan akan dilangsungkan besok malam. Dikarenakan kami sudah cukup sering dikecewakan sama travel agent ini, ya sudah lah, kami terima aja. Jadi kami menghabiskan sisa malam itu dengan ngumpul di tengah ruang tamu, yang ngerokok diluar! :p Dan diam-diam (ngga diam-diam juga sih) merencanakan tuntutan buat travel agent yang sudah mengecewakan. Sejauh ini yang kami sayangkan adalah pelayanan pemilihan homestay yang ngga kira-kira, ketidaksiapan sepeda untuk keliling pulau, welcome drink yang ngga tersedia, barbeque yang hanya jadi satu kali doank dan guide yang ngga rajin nyamperin kita untuk ngajak cabut kalau ada perpindahan aktivitas yang akhirnya bikin kita jadi nampak dungu entah harus kemana. Bisa kali minta diskon?! 😉

 

Seinget gw saat jam udah menunjukkan 9 malem, para cewe masuk ke kamar buat tidur dan entahlah cowo-cowo pada tidur jam berapa biarin aja. Yang jelas gw udah ga sabar snorkeling besok!

 

 

6 Mei 2016

 

Bangun subuh dan ngeliat rundown list, disitu tertulis ‘jalan-jalan ke Jembatan Cinta untuk menikmati matahari pagi’ but screw sunrise! It was just too far! -_- Jadi kami siap-siap untuk snorkeling aja. Sebelum cabut snorkeling, kami dikasih sarapan pagi dalam box styrofoam yang isinya nasi uduk hangat! Voila! Yang kali ini enak banget (mungkin karena lapar banget) jadi habis sudah makanan itu tak bersisa 😀

 

Tak lama berselang setelah habis sarapan sekitar jam 8, kami dijemput guide untuk pergi snorkeling. Dengan riang gembira kegirangan kayak anak kecil, kami semangat jalan menuju perahu kecil yang udah nunggu untuk mengantar kami ke tengah laut. Rupanya grup kami digabung dengan satu grup lain yang beranggotakan 4 atau 5 orang, tapi santai aja sih, toh lebih rusuh grup kami yang berdua belas haha!

GBR PERAHU 2

Gw selalu suka snorkeling, tapi selalu ga suka memegang makhluk-makhluk di dalam laut. Lagipula gw ga pernah denger instruktur snorkeling yang nyuruh orang menyentuh makhluk apapun. Dan lagipula yang kedua, dari pengalaman orang lain yang gw liat, menyentuh ikan atau karang tertentu akan menyebabkan gatal-gatal bahkan luka yang gatal. So, no! Terima kasih banyak.

 

And again. Setiap gw membenamkan wajah di permukaan laut, ngga hanya secara fisik gw merasa lebih dekat dengan Sang Pencipta, tapi secara batin gw merasa sangat diberkati dalam hal apapun oleh Sang Pencipta. Gw cuma bisa melihat semua pemandangan di dalam sana dan mendengarkan nafas gw sendiri dan hanya dengan kedua hal itu aja udah bisa bikin momen yang sangat intim antara gw dan Tuhan. Sering kali gw berbisik yang sebenarnya ditujukan pada Tuhan misalnya

‘How can you did this yourself, God?’

‘Bagaimana bisa gw sangat kurang bersyukur akan semua hal ini, God’ atau hanya sesimpel

‘Waw…’ ungkapan kecil yang menggantung ditengah kekaguman gw yang terus berdecak akan keindahan yang gw liat padahal baru sedikit doank yang bisa gw liat. Belum seluruhnya. Belum seluruh laut. Belum seluruh daratan. Belum seluruh dunia.

 

Pelajaran baru buat gw; setelah snorkeling lu akan sangat haus dan selain itu, air laut yang ngga sengaja terminum akan sangat mengganggu tenggorokan lu (kasus gw kemarin bahkan sampai bikin gw pengen muntah). Jadi, sangat disarankan untuk bawa air minum untuk selesai snorkeling.

GBR SNORKELING

Tadi saat pergi untuk snorkeling, perjalanan pakai perahu rasanya jauh banget. Mungkin nyampe kali setengah jam-an. So, guess what? Perjalanan pulang pun begitu. Setelah puas snorkeling dan foto-foto, kami naik perahu dan bermaksud kembali ke pulau untuk main banana boat. Tenang dan surga banget rasanya berlayar pake perahu kecil bareng temen-temen deket sekalian berjemur disinari matahari hangat. Karena kena angin sepoi-sepoi, abis cape kecibak kecibuk berenang dan perjalanan balik juga lama banget, banyak diantara kami yang akhirnya ketiduran. Gw? Gw kayak ga rela gitu melewatkan pemandangan dan pengalaman yang jarang gw dapet. Jadi gw nahan kantuk.

GBR DI PERAHU

 

GBR LAUT.jpg

Sampai akhirnya nyampe di pulau lagi, kami buru-buru daftar buat ikutan banana boat. Dikarenakan gw udah bosen naik banana boat dan gw liat donut boat nampak ga nyaman untuk dinaiki, jadi gw milih sofa boat aja yang bentuknya kayak bantal dan ada 4 lubang untuk duduk disetiap sudutnya. Kami pake pelampung lagi dan ngantri untuk gantian main. Pertama kali duduk di dalam lubang sofa boat, sangat terbukti, gw bisa duduk nyaman didalamnya. Dan WUUZZ! Sekejap mata tunggangan kami sudah ditarik secepat kilat!

 

GBR SOFA BOAT.JPG

Gw… teriak-teriak 😀 Bukan karena takut sih, tapi gw sangat menunggu-nunggu waktu untuk bisa teriak setelah banyak hal di belakang di aktivitas sehari-hari sebelumnya yang hanya bikin enek tapi ga bisa diluapin. Gosh, I feel so free! Seinget gw, sepanjang ditarik spead boat mengitari sekitaran Jembatan Cinta gw ga bisa diem dan terus jejeritan =D well, whatever :p itu cara gw menikmati liburan haha! Saat permainan hampir selesai, gw pikir kami ga akan dijungkir balikkin tapi ternyata BRUSS!! Kami dibuang dilempar begitu saja dan paha gw berasa ditampar saat jatuh ke laut. IT WAS FUN!!! Nyampe darat gw masih jingkrak-jingkrak kegirangan. I was so happy dan tetep jingkrak-jingkrak depan tunangan gw

“I LOVE TODAY!” gw nyengir lebar.

 

…(masih) bersambung…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s