NgeTrip Lageee… (part 2)

5 Mei 2016

 

Orang-orang banyak tanya kenapa kami harus berangkat dari Bandung dari jam 11 malem. Pertama, jadwal ketemuan kami dengan tour guide dari sana adalah jam 5.30 di Muara Angke, kalo gw bikin jam ketemuan kami jam 1.30 atau 2.30 apa ngga lebih parah? Kedua, kami semua ga ada yang tau persis disebelah mana letak Muara Angke, jadi kami persiapkan waktu kalau pait-paitnya ada acara nyasar. Kami cuma berpegangan pada GPS yang kalau dipikir sekarang sih, itu nekat juga.

gbr gps

Navigator yang ditentukan adalah salah satu temen yang duduknya pinggir supir. Tapi setelah gw iseng ikut ngeliat detail jalan menuju Muara Angke yang kalau diperjelas agak rumit, gw ngeri juga sih kalo tengah malem begitu nyasar di Jakarta yang seluas itu. Jadi gw ikut memantau GPS dan minta satu temen lagi untuk pantengin GPS juga. In case sang navigator di depan salah liat peta, gw atau temen gw yang lain bisa koreksi. Sejujurnya, ini rada bikin deg-degan sih, karena entah kenapa bayangan nyasar menuju Muara Angke itu rada horor… dan memalukan.

 

Singkat cerita, sekitar jam 3 subuh kami sampai di Muara Angke. Dan sepertinya hampir semua penumpang Avanza ini belum pada tidur. Mau mencoba tidur di mobil koq kayaknya sumpek, mau gelar alas dan tidur di pinggir mushola atau pinggir bangunan peron koq kayaknya mengenaskan sekali. Jadi, nongkrong aja lah dideket mushola sambil nunggu adzan Subuh. Dan lalu itu menjadi 1 jam 30 menit terlama yang gw rasain.

 

Thank God, adzan Subuh dateng juga. Walaupun fasilitas bisa dibilang kurang memadai, shalat Subuh di mushola Muara Angke kali itu adalah salah satu pengalaman yang lumayan bikin hati meleleh. Kenapa? Karena gw ngerasa ‘dipersatukan’ sama kewajiban yang udah jadi kebutuhan kita. Orang-orang random kumpul dan ga pengen kelewatan menunaikan kewajibannya. Setaat itu kami melatih diri kami. Seseragam itu kami mengatur diri kami. And how beautiful was that…

 

Keluar dari mushola, kami berkumpul untuk ketemuan dengan sang tour guide dan siap-siap naik kapal. Total rombongan kami ada 12 orang; 10 dari Bandung dan 2 dari Tangerang. Gw inget saat jalan kaki menuju kapal yang akan memberangkatkan kami, gw sangat menikmati view langit gelap menuju sunrise saat itu. “That was just dark blue color” they say. Ya, beberapa orang memang ga punya kemampuan melihat keindahan dari setiap hal, sayang sekali, and that wasn’t just a color. There’s beauty in the dark, you can sense good warm or bitter cold as you please. It’s magical mysterious moment. And I don’t think it’s hyperbola.

gbr gelap hampir sunshine

Lalu sampailah kami di kapal. Yang kalo dipikir-pikir gw ga tidur semalem suntuk, I think I really deserve some ‘hard’ sleep. Belum lagi (gw masih punya feeling ga enak tentang ini) siapa tahu gw ga bisa istirahat di homestay. Jadi, walopun gw bukan ‘pemabuk’ perjalanan, gw minum antimo biar bisa tidur dan cari spot duduk lesehan yang lumayan. Gw dan sang tunangan lebih milih tempat di bagian dalam kapal yang ada atap dan tertutup dinding kayu sementara temen gw yang lain ngumpul bikin spot tumpukan ransel untuk jadi bantal gede di bagian ekor kapal yang ngga berdinding.

 

Keadaan di dalam hanya seperti ruangan persegi panjang yang di dua sisi panjangnya berderet bangku-bangku keras warna orange. Sisa lahan yang kosong dibagian tengah ya dibiarkan kosong biar penumpang yang ngga kebagian kursi bisa lesehan. Kebetulan kemarin kursi-kursi udah penuh dan kami mulai pasang lapak dialasi life jacket warna orange ngejreng dan bikin ransel kami jadi bantal buat tidur.

 

Sesaat setelah minum antimo, entah karena efek obat atau emang gw ngantuk dan cape, gw segera saja tertidur. Sudah tak penting lagi kalau harus berpenampilan sempurna depan tunangan. Wajah sudah hinyay (berminyak dan kucel) dan posisi mau tidur sambil mangap pun bodo amat yang penting tidur enak! Beruntungnya, gw ga ngerasain mual di perjalanan kapal kali ini yang kalau dibandingin tahun lalu saat gw pergi ke Pulau Harapan, baru jalan beberapa meter aja udah kerasa perut digelitikin sampe pengen muntah serasa naik Kora-Kora 3 jam. Gw bahkan sempat ga nyadar apakah kapal udah mulai jalan atau belum. Makin nyenyaklah tidur gw 😀

 

Gw benci harus bawa-bawa bad feeling saat liburan. Dan feeling gw ga mau pergi entah kenapa >.< Ditengah jalan (ditengah laut maksud gw), hujan lebat datang. Nah kan! Semua orang yang duduk dipinggiran kapal yang ngga beratap dan berdinding buru-buru pada masuk ke bagian dalam kapal biar ga basah. Sumpah ternyata hujan lebat ditengah laut rasanya jauh lebih horor! Semua penumpang yang awalnya berisik jadi diem sediem-diemnya. Gw yakin semua berdoa biar hujan cepet reda dan kapal ga goyang-goyang lebih brutal. Gw? Walopun deg-degan, hasrat gw buat tidur kuat banget! Posisi duduk pun gw masih bisa tidur, padahal kalo keadaan biasa di rumah atau di angkot gw ga pernah bisa tidur. Hanya Tuhan yang tau seberapa banyak gw on-off bangun-tidur-bangun-tidur lagi. High five, antimo!

 

Fiuh, alhamdulillah hujannya mereda dan yang gw aneh, kenapa orang-orang yang udah diem duduk didalem kapal milih untuk keluar lagi buat duduk di pinggiran kapal lagi. Apa ngga masuk angin ya? Well, whatevs. Kapal lalu merapat di Pulau Payung untuk menurunkan sebagian besar penumpangnya. Gw liat sih Pulau Payung masih relatif sepi, pasirnya putih banget kayak bedak Wardah (apa sih), pantai dan lautnya masih bersih. Bisa jadi pulau ini akan gw kunjungi di trip berikutnya! Tapi sebelumnya (let’s just face it) Tidung dulu aja.

gbr kapal kucel.JPG

Kurang lebih mungkin 3 jam perjalanan dari Muara Angke akhirnya sampai juga di Pulau Tidung. Kesan pertama : Buset! Penuh banget! Pikiran pertama yang melintas di otak gw adalah; saat lu ditanya pulau apa yang lu tau di gugusan Kepulauan Seribu, mungkin 90% akan dapet jawaban Pulau Tidung. Pulau ini terkenal banget dan pasti itu jadi kemungkinan kenapa di peak season semua orang yang pengen liburan ke Pulau tumplek ke Pulau Tidung. Logisnya sih begitu, karena kalo gw liat Pulau Payung tadi masih lumayan sepi.

 

Lalu kami ketemuan sama seorang guide yang langsung mengantarkan kami ke homestay. Setelah kami kelelahan dengan perjalanan dan bawaan ransel kami, perjalanan dari pelabuhan ke homestay ternyata lumayan jauh. Kami dibelakang sang guide saling berbisik kata yang sama dengan nada yang berbeda “Wah jauh!” Ada nada terkejut, ada nada males, ada nada manja, ada nada desperate haha! Saat akhirnya kami berhenti di satu homestay dengan dinding warna biru dan kami masuk ke terasnya karena sudah dipersilakan guide, pintu rumah itu terbuka sendiri 😮 bukan hantu sih haha tapi ternyata homestay tersebut sudah ada penghuninya.

“Mau kemana ya?” kata Mbak-Mbak yang nongol dari pintu.

“Oh… kata guide tadi homestay kita disini” jawab kita gelagapan.

“Disini udah penuh koq, kayaknya salah deh.” Sangkal si Mbak sambil nutup dan ngunci pintunya! Nice.

 

Antara malu dan emosi karena lumayan cape dan laper, gw minta A’Gugun complain ke guide tadi yang udah ngeloyor pergi aja gitu.

“A’Gugun, telpon guide tadi!”

“Oh, mau bilang apa?”

“Sini gw yang ngomong!” kata gw galak tapi ga mau pake hape gw buat nelpon si guide haha! Telponnya nyambung, semua temen yang lain cuma ngeliatin gw beraksi.

“Halo?” suara dari sebrang sana.

“Halo, Pa saya dari rombongan Gugun Bandung yang baru aja dianterin ke homestay warna biru. Ini di dalemnya udah ada orang Pa. Emang rombongan saya digabung orang lain? Saya liat didalem juga udah penuh. Ini homestay-nya bener ga?” gw langsung merepet.

“Oh udah ada orang? Iya sebentar saya cek dulu barangkali salah.”

“Tolong cepet ya, saya malu banget udah kayak diusir sama orang didalem”

“Iya, iya, mbak.”

 

Panasss otak gw haha! Ga lama kemudian, masih di teras homestay yang salah, guide tadi nyamperin dan nunjukin homestay yang bener dan… jreng-jreng… it was smaller than the first one! Antara pengen komplen dan pengen ketawa tapi karena guide mengiming-imingi “Nanti kalau ada homestay yang kosong, kita pindahkan kesana.” Jadi ya udah deh, sabar dulu. Pertama masuk, kami mendapati ruang tamu kecil, lalu ada satu (saja) kamar tidur dan satu kamar mandi. Yang gw tanya (dan tuntut), gimana caranya kami ber-dua belas bisa menghabiskan 3 hari 2 malam ditempat sekecil ini? Jawabannya, we’ll find out for the next three days haha! Selain itu… kami yang dari awal diberi tahu akan diberi pinjaman sepeda untuk keliling pulau masing-masing satu unit, diinfokan juga bahwa sepeda ngga ready. Sama sekali. Great! Gw nyengir kuda aja dah! Setelah ke-gendok-an itu, kami lalu menyerbu kulkas cari welcome drink yang memang dijanjikan juga dari awal. Yang kami temui? Jreng jreng! Aqua gelas dingin beberapa pcs saja 😀 hahaha baru dateng udah banyak komplen-an.

 

Para cowo merelakan kamar satu-satunya itu untuk para cewe. Di dalem pun desek-desekkan gitu deh. Di ruang tamu karena sama sekali ga ada karpet, tikar atau alas apapun, jadi kami minta extra bed. Kami berbenah ransel-ransel, yang lain ada yang langsung menggelepar aja gitu di lantai saking capeknya, selebihnya ngaso sambil bersungut-sungut mengutuk si homestay hehe! Well, wajar sih kalo kami ga kebagian homestay, karena tadi turun dari kapal aja udah keliatan tumpah-ruah pengunjung Tidung.

 

Ga lama berselang, datanglah ibu yang punya homestay (lebih cocok dibilang kost-an sih :p) bawa makan siang. Nasi di dalam termos, lauk pauk, sayur, buah dan piring-piring lengkap. Kami langsung bikin lingkaran (masih) desek-desekkan bersiap makan siang. Gw ga terlalu manja sih masalah makan, malah bisa dibilang makan gw banyak, tapi untuk kali ini entah kenapa nafsu makan gw hilang aja gitu. Tanpa mengurangi rasa syukur, nasinya keras L jadi gw langsung terpikir akan banyak mengkonsumsi mie cup atau mungkin ga makan sama sekali sekalian ngetes ilmu hahahaha *eh!

 

Dengan segala kekecewaan depan mata, kami istirahat sebentar karena diluar panas banget! Tidur dulu aja deh di kamar ber-AC. Tapi cowo-cowonya mendinginkan badan di keramik lantai yang dingin sementara pesanan extra bed belum dikirim L

 

… bersambung …

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s